August 12, 2009

Qesah CHINTA Semalam


Semalam, aku berhenti berharap. Jiwa aku kosong tak terisi. Kononnya, Chinta telah pergi.

Tapi kini Chinta semalam datang lagi. Semakin aku lari, semakin hati aku mendekati. Semakin melupakan, semakin jiwa aku menyayangi.

Mungkin dia atau mereka kata Chinta semalam hanya ilusi. Permainan ilusi yang sepi. Sepi buat hati yang sunyi. Mainan hati yang tak mengerti...


Aku merintih dan mengadu pada teman sejati. Sedih melihat keluhan hati ini. Seraya berkata:

Kau pasti Chinta itu asli!
kau terlalu memberi...
Beri pada yang kurang sudi
Sedang dia tak mengerti hati mu suci

Adakah dia mengerti???

Pandanganku sunyi. Bersendiri memikirkan Chinta ini. Masih memikirkan kata-kata tadi. Namun aku tahu, masih ada harapan buat ku Si penChinta!!! Mungkin dia perlukan masa. Masa untuk bersama, berdua dan berChinta!!!


nukilan rabu, 12 Ogos 2009

p/s: Fird tak tahu lah ni puisi ke?pantun ke?sajak ke?yang pasti ini hanya epilog chinta yang datang dari hati..tak mengerti mengapa jari jemari ini pantas menaip laju tentang ini. Hanya berkarya, menulis apa yang terlintas di benak otak kecilku ini....



2 comments:

Indera said...

tambah lagi fird!
"aku meminta pada yg ada
aku merindu pd yg kasih
aku merayu padamu yg sudi memujuk"

hahaha..just take it frm siti nurhaliza's famous purnama merindu tu.hahaha

Ahmad Firdaus Haikal Arham said...

betapaku cinta padamu...
katakanlah kau cinta padaku...
sematkanla ku dihatimu...
walau dimana berada...
ingat ku dalam doamu....